(Sumber : NU Online)

Mengenal Tujuh Imam Qira'at

Daras Tafsir

Pendahuluan

  

Pada beberapa tulisan sebelumnya, kita telah membahas tentang para ulama baik dari kalangan sahabat maupun tabi‘in yang belajar Al-Qur’an kepada para sahabat yang terkenal dengan gelar al-Qurra’, lebih-lebih yang memperoleh “mandat” langsung dari Nabi SAW untuk mengajarkan Al-Qur’an. Selanjutnya, Abuya al-Sayyid Muhammad b. ‘Alwi al-Maliki menjelaskan bahwa pasca para ulama itu, ada sekelompok ulama dari berbagai wilayah yang meneliti dan memperhatikan dengan serius bacaan-bacaan Al-Qur’an. Saking seriusnya, sampai-sampai mereka dikenal sebagai para imam di bidang qira’at yang dianut oleh umat Islam pada waktu itu. Umat Islam yang hendak mempelajari bacaan Al-Qur’an pun berbondong-bondong menuju kediaman dan atau majelis ilmu yang mereka selenggarakan.

  

Di wilayah Madinah misalnya, terdapat tiga imam yang masyhur, yakni Abu Ja‘far Yazid b. al-Qa‘qa‘, Syaibah b. Nasha‘ dan Nafi‘ b. Nu‘aim. Demikian pula di Makkah, ada ‘Abd Allah b. Katsir, Humaid b. Qais al-A‘raj dan Muhammad b. Abi Muhaishin. Bahkan, di Kufah, Bashrah dan Syam, terdapat lima imam yang masyhur. Yakni Yahya b. Watsab, ‘Ashim b. Abi al-Najud, Sulaiman al-A‘masy, Hamzah dan al-Kisa’i di Kufah; ‘Abd Allah b. Abi Ishaq, ‘Isa b. ‘Umar, Abu ‘Amr b. al-‘Ala’, ‘Ashim al-Jahdari dan Ya‘qub al-Hadhrami di Bashrah; serta ‘Abd Allah b. ‘Amir, ‘Athiyah b. Qais al-Kalabi, Isma‘il b. ‘Abd Allah b. al-Muhajir, Yahya b. al-Harits al-Dzimari dan Syuraih b. Yazid al-Hadhrami di Syam.

  

Tetapi, dari sekian nama yang disebut itu, ada 7 nama yang termasyhur. Kepada merekalah sanad bacaan Al-Qur’an umat Islam bermuara, hingga pada akhirnya dikenal dengan sebutan 7 Imam Qira’at (al-Qurra’ al-Sab‘ah). Bacaan Al-Qur’an dari ketujuh imam itu pun masih eksis hingga sekarang; dipelajari, dihafalkan dan diteliti oleh jutaan muslim di seluruh penjuru dunia, tak terkecuali di tanah air tercinta, Indonesia. Nah, ketujuh imam itulah yang hendak kita bahas pada artikel sederhana ini, mulai dari rekaman sekilas biografinya hingga perawi bacaan Al-Qur’annya. Tentu mengingat artikel ini sangat sederhana, yang kita bahas hanyalah “garis-garis besarnya”, karena pembahasan serius mengenai hal ini membutuhkan karya bahkan beberapa karya tersendiri. Semoga bermanfaat.

  

Nafi‘

  

Nama lengkapnya ialah Abu Ruwaim Nafi‘ b. ‘Abd al-Rahman b. Abi Nu‘aim al-Madani. Beliau mengambil bacaan Al-Qur’an dari Abu Ja‘far al-Qari dan 70 tabi‘in à ‘Abd Allah b. ‘Abbas dan Abu Hurairah à Ubay b. Ka‘ab à Rasulullah SAW. Beliau dilahirkan pada tahun 70 H, berasal dari Ashbahan (salah satu wilayah terkenal di Persia waktu itu), kulitnya hitam, wajahnya bak mentari di pagi hari (bersinar) dan berakhlak mulia.

  

Pasca kemangkatan generasi tabi‘in, beliaulah yang menjadi imam qira’at di Madinah. Tercatat lebih dari 70 tahun beliau mengajar Al-Qur’an di sana. Diriwayatkan oleh murid-muridnya, bahwa setiap kali Imam Nafi‘ berbicara, tercium bau harum dari mulutnya. Merekapun bertanya, “Apakah engkau selalu memakai wewangian tiap kali engkau duduk mengajar Al-Qur’an?” Beliau menjawab, “Tidak. Akan tetapi aku melihat—sebagaimana penglihatan orang yang bermimpi—Nabi SAW. Beliau (Nabi SAW) membaca Al-Qur’an di mulutku. Maka sejak saat itulah aku mencium bau harum ini dari mulutku.”

  

Menurut pendapat sahih, beliau meninggal dunia pada tahun 269 H. Di antara wasiat yang beliau sampaikan kepada putra-putranya adalah penggalan surah al-Anfal ayat pertama yang maknanya kurang lebih berbunyi, “Bertakwalah kepada Allah dan perbaikilah (hubungan) di antara sesama kamu, dan taatilah Allah dan Rasul-Nya, jika kamu adalah orang-orang mukmin.”


Baca Juga : Gerakan Kolaboratif Wujudkan Platform Digital Sayuran Pagi

  

Selanjutnya, ada dua perawi yang meriwayatkan qira’ah Imam Nafi‘, yakni Qalun dan Warasy. Nama asli yang disebut pertama adalah Abu Musa ‘Isa b. Mina. Imam Nafi‘ lah yang memberinya julukan “Qalun” yang artinya “baik” (berasal dari bahasa Romawi), yakni karena kefasihan bacaannya. Beliau (Qalun) lahir pada tahun 120 H dan mulai belajar Al-Qur’an kepada Imam Nafi‘ pada tahun 150 H. Secara nasab, keduanya masih famili, karena Qalun tidak lain adalah anak tirinya Imam Nafi‘. Beliau meninggal dunia pada tahun 220 H.

  

Sedangkan Warasy, nama aslinya adalah Abu Sa‘id ‘Utsman b. Sa‘id al-Mishri. Jadi, sama seperti Qalun, Warasy adalah nama julukan yang diberikan oleh Imam Nafi‘ karena kulitnya yang sangat putih.[*] Beliau berkali-kali mengkhatamkan Al-Qur’an di hadapan Imam Nafi‘ pada tahun 155 H. Kemudian, beliau kembali ke tanah airnya, Mesir, untuk mengajar Al-Qur’an di sana sampai beliau meninggal dunia pada tahun 197 H.

  

Ibn Katsir

  

Nama lengkapnya adalah Abu Sa‘id ‘Abd Allah b. Katsir b. ‘Amr b. Zadzan al-Dariy. Beliau berasal dari Persia dan dilahirkan pada tahun 45 H. Dalam hal bacaan Al-Qur’an, beliau belajar kepada Dirbas b. Musa (Mawla Ibn ‘Abbas), Mujahid b. Jabr dan ‘Abd Allah b. al-Sa’ib b. Abi al-Sa’ib al-Makhzumi. Nama yang disebut terakhir ini, belajar Al-Qur’an kepada Ubay b. Ka‘ab dan ‘Umar b. al-Khaththab à Rasulullah SAW. Sementara di bidang hadis, beliau meriwayatkan dari sejumlah sahabat yang beliau jumpai, seperti ‘Abd Allah b. al-Zubair, Abu Ayyub al-Anshari dan Anas b. Malik.

  

Diceritakan bahwa postur tubuhnya Imam Ibn Katsir itu tinggi, kulitnya cokelat, jenggotnya putih, fasih dalam berbicara, dan penuh ketenangan bila berjalan. Beliaulah yang menjadi imam penduduk Makkah dalam hal bacaan Al-Qur’an di masanya. Di antara murid-muridnya yang terkenal adalah Abu ‘Amr b. al-‘Ala’, Syibl b. ‘Abbad, Ma‘ruf b. Musykan dan Isma ‘il b. ‘Abd Allah b. Qusthanthin. Menurut pendapat terkuat, beliau meninggal dunia pada tahun 120 H.

  

Berikutnya, berkenaan dengan perawi termasyhur bacaan Al-Qur’annya, ada dua, yakni al-Bazzi dan Qunbul. Tetapi, keduanya meriwayatkan bacaan Al-Qur’an Imam Ibn Katsir melalui perantara. Al-Bazzi misalnya, meriwayatkan dari ‘Ikrimah b. Sulaiman à Syibl b. ‘Abbas dan Isma‘il b. ‘Abd Allah b. Qusthanthin à Ibn Katsir. Sedangkan Qunbul, dari Abi al-Hasan Ahmad al-Qawas à Abi al-Akhrith à al-Qusth à Syibl dan Ma‘ruf à Ibn Katsir.

  

Nama lengkap al-Bazzi sendiri adalah Ahmad b. Muhammad b. ‘Abd Allah b. al-Qasim. Sama seperti Imam Ibn Katsir, al-Bazzi berasal dari Persia, dilahirkan pada tahun 170 H dan meninggal dunia pada tahun 250 H. Sementara nama asli Qunbul adalah Muhammad b. ‘Abd al-Rahman b. Muhammad al-Makhzumi al-Makki. Beliau dilahirkan pada tahun 195 H dan meninggal dunia pada tahun 291 H.

  


Baca Juga : Kiat Menghadapi Era Digitalisasi Bagi Anak Dan Ortu

Abu ‘Amr

  

Nama lengkapnya adalah Zabban b. al-‘Ala’ b. ‘Ammar b. al-‘Uryan b. ‘Abd Allah b. al-Husein b. al-Harits. Nasabnya bersambung sampai ke ‘Adnan, nenek moyang Nabi SAW. Beliau dilahirkan di Makkah pada tahun 70 atau 68 H, tetapi tumbuh besar di Bashrah. Dalam hal bacaan Al-Qur’an, beliau berguru kepada banyak sekali ulama di Makkah dan Bashrah. Saking banyaknya, sampai-sampai dikatakan bahwa tidak ada di antara tujuh Imam Qira’at yang memiliki guru qira’ah sebanyak beliau. Di Makkah misalnya, beliau mengambil sanad bacaan Al-Qur’an dari Mujahid, Sa‘id b. Jubair, ‘Atha’, ‘Ikrimah b. Khalid dan Ibn Katsir. Sedangkan di Bashrah, dari Yahya b. Ya‘mar, Nashr b. ‘Ashim dan al-Hasan. Selain itu, Abu ‘Amr juga terkenal sebagai pakar di bidang bahasa Arab dan Nahwu. Terkait hal ini, Abu ‘Ubaidah berkata, “Abu ‘Amr adalah orang yang paling memahami Al-Qur’an, bahasa Arab, sejarah orang-orang Arab (ayyam al-‘arab), syair dan sejarah manusia (ayyam al-nas).” 

  

Menurut pendapat mayoritas ulama, Imam Abu ‘Amr meninggal dunia pada tahun 154 H. Kemudian bacaan Al-Qur’annya diriwayatkan oleh banyak sekali ulama, tetapi yang paling masyhur ada dua, yaitu Hafsh al-Duri dan al-Susi. Keduanya meriwayatkan qira’ah Imam Abu ‘Amr melalui perantara al-Yazidi, Abu Muhammad Yahya b. al-Mubarak al-‘Adawi (w. 202 H).

  

Nama lengkap Hafsh adalah Abu ‘Umar Hafsh b. ‘Umar al-Duri. Beliau dilahirkan pada tahun 150 H di al-Dur (sebuah daerah di Baghdad), saat kekhalifahan Abu Ja‘far al-Manshur (Dinasti ‘Abbasiyah), dan meninggal pada tahun 246 H saat kekhalifahan al-Mutawakkil. Sedangkan al-Susi, nama lengkapnya adalah Abu Syu‘aib Shalih b. Ziyad b. ‘Abd Allah b. Isma‘il b. Ibrahim b. al-Jarud. Namanya dinisbatkan pada al-Sus, sebuah daerah di Ahwaz (sekarang masuk wilayah Iran). Beliau meninggal dunia pada tahun 261 H di usianya yang telah mendekati 90 tahun.

  

Ibn ‘Amir

  

Nama lengkapnya adalah Abu ‘Imran ‘Abd Allah b. ‘Amir b. Yazid b. Tamim al-Yahshubi. Terkait tahun kelahirannya, beliau sendiri pernah bercerita, “Aku dilahirkan pada tahun 8 H. Saat Rasulullah SAW meninggal dunia, umurku 2 tahun. Lalu aku berpindah ke Damaskus di umur 9 tahun, yakni ketika Islam telah berhasil mengekspansi wilayah itu.” Oleh karena itu, beliau termasuk golongan tabi‘in.

Dalam hal bacaan Al-Qur’an, Imam Ibn ‘Amir belajar kepada Abu al-Darda’ dan al-Mughirah b. Abi Syihab. Nama yang disebut terakhir ini adalah salah seorang sahabat yang memulazamahi ‘Utsman b. ‘Affan.

Pasca meninggalnya sahabat Abu al-Darda’, Imam Ibn ‘Amir lah yang menjadi pemimpin penduduk Syam (Damaskus) di bidang qira’at. Maka beliaulah yang bertindak sebagai imam Masjid Jami‘ Umayyah, baik sebelum, saat, maupun setelah kekhalifahan ‘Umar b. ‘Abd al-‘Aziz. Hal ini terus berlangsung hingga bertahun-tahun. Tidak hanya itu, beliau pun juga ditunjuk sebagai Qadhi di Ibukota Bani Umayyah itu, Damaskus, menggantikan Abi Idris al-Khaulani yang telah wafat.

  

Imam Ibn ‘Amir meninggal dunia pada tahun 118 H. Bacaan-bacaan qira’atnya diriwayatkan oleh murid-muridnya yang tersebar di berbagai wilayah, tetapi yang paling masyhur, Hisyam dan Ibn Dzakwan. Keduanya meriwayatkan qira’ahnya Imam Ibn ‘Amir melalui perantara murid sang imam. Hisyam à ‘Urak b. Khalid al-Murra à Yahya b. al-Harits al-Dzimari à Ibn ‘Amir. Sedangkan Ibn Dzakwan à Ayyub b. Tamim al-Tamimi à Yahya b. al-Harits al-Dzimari à Ibn ‘Amir.


Baca Juga : Komunikasi Interpersonal Antar Etnis

  

Nama lengkap perawi pertama adalah Hisyam b. ‘Ammar b. Nashir al-Sulami al-Qadhi al-Dimasyqi Abu al-Walid. Beliau dilahirkan pada tahun 153 H saat Bani ‘Abbasyiah berkuasa, tepatnya saat kekhalifahan Abu Ja‘far al-Manshur. Selain qari’, beliau juga terkenal sebagai mufti, muhaddits dan khatib penduduk Damaskus. Keilmuannya diakui secara luas oleh para ulama di masanya, baik riwayah maupun dirayah. Beliau meninggal dunia pada tahun 245 H. Sedangkan perawi kedua, nama lengkapnya adalah ‘Abd Allah b. Ahmad b. Basyir b. Dzakwan al-Qurasyi al-Dimasyqi Abu ‘Amr. Dengan demikian, “Dzakwan” adalah nama buyutnya. Beliau dilahirkan pada 10 Muharram (‘Asyura) tahun 173 H dan meninggal dunia di bulan Syawwal tahun 242 H.

  

Ashim

   

Nama lengkapnya yaitu Abu Bakar ‘Ashim b. Abi al-Najud b. Bahdalah Mawla Bani Khuzaimah b. Malik b. al-Nadhr. Ibunya bernama Bahadlah. Oleh karenanya, terkadang ia juga disebut ‘Ashim b. Bahadlah. Beliau belajar Al-Qur’an kepada Zirr b. Hubaisy dan Abu ‘Abd al-Rahman ‘Abd Allah b. Habib al-Sulami. Nama yang disebut terakhir ini, sebagaimana telah disinggung pada tulisan sebelumnya, mengambil bacaan Al-Qur’an dari lima sahabat Nabi sekaligus, yakni ‘Utsman b. ‘Affan, ‘Ali b. Abi Thalib, Ubay b. Ka‘ab, ‘Abd Allah b. Mas‘ud dan Zaid b. Tsabit.

  

Imam ‘Ashim terkenal sebagai ulama yang bacaan Al-Qur’annya merdu dan fasih. Beliau meninggal dunia pada tahun 127 H. Menurut kesaksian Syu‘bah, salah satu murid dan perawinya, menjelang kewafatannya, Imam ‘Ashim membaca berulang-ulang surah al-An‘am ayat 62 dengan bacaan yang fasih sekaligus mujawwad, seakan-akan beliau sedang salat. Makna ayat tersebut kurang lebih berbunyi, “Kemudian mereka (hamba-hamba Allah) dikembalikan kepada Allah, Penguasa mereka yang sebenarnya.”

  

Perawi qira’at Imam ‘Ashim yang masyhur ada dua. Keduanya tanpa perantara karena belajar Al-Qur’an langsung kepada Imam ‘Ashim, yakni Syu‘bah dan Hafsh. Nama lengkap perawi pertama adalah Abu Bakar Syu‘bah b. ‘Ayyasy b. Salim al-Asadi dan dilahirkan pada tahun 95 H. Beliau menyetorkan hafalan Al-Qur’an kepada Imam ‘Ashim lebih dari sekali dan dianugerahi oleh Allah SWT umur yang panjang. Selain imam dan alim, beliau juga terkenal sebagai ulama yang getol menyuarakan paham-paham Ahl al-Sunnah wa al-Jama‘ah. Salah satu dawuhnya yang masyhur, “Barang siapa meyakini bahwa Al-Qur’an adalah makhluk, maka dia—menurut pemahaman kita (‘indana)—adalah kafir, zindiq, musuh Allah. Kita tidak duduk bersamanya dan tidak pula mengajaknya berbicara.” Beliau meninggal dunia pada bulan Jumadil Ula tahun 193 H. Itu berarti, umur beliau waktu itu kira-kira telah mencapai 98 tahun. Saudara perempuannya melihatnya sedang menangis saat detik-detik kewafatannya. Ketika ditanya, “Apa yang membuatmu menangis?”, beliau menjawab, “Lihatlah zawiyah itu. Sungguh aku telah mengkhatamkan Al-Qur’an 18.000 kali di sana.”

  

Sedangkan perawi kedua, nama lengkapnya adalah Abu ‘Amr Hafsh b. Sulaiman b. al-Mughirah. Diceritakan bahwa beliau belajar Al-Qur’an kepada Imam ‘Ashim lima ayat-lima ayat, layaknya anak-anak yang belajar Al-Qur’an. Hal itu terus berlangsung bertahun-tahun hingga kelak beliau terkenal sebagai murid yang paling memahami bacaannya Imam ‘Ashim. Hubungan kedekatannya dengan Imam ‘Ashim pun tidak diragukan oleh siapapun, karena ia sendiri adalah anak tirinya Imam ‘Ashim. Beliau dilahirkan pada tahun 90 H dan meninggal dunia pada tahun 180 H.

  

Hafsh pernah menceritakan perbedaan qira’ahnya dengan Syu‘bah kepada Imam ‘Ashim. Sang imam dengan bijak menjawab, “Aku membacakan Al-Qur’an kepadamu dengan bacaan yang diajarkan kepadaku oleh Abu ‘Abd al-Rahman al-Sulami dari ‘Ali RA. Sedangkan Abu Bakar Syu‘bah, aku membacakan kepadanya bacaan yang diajarkan kepadaku oleh Zirr b. Hubasy dari ‘Abd Allah b. Mas‘ud RA.”

  


Baca Juga : Religiusitas Masyarakat Indonesia Makin Konservatif?

Hamzah

  

Nama lengkapnya adalah Hamzah b. Habib b. ‘Umarah al-Zayyat Mawla ‘Ikrimah b. Rib‘i al-Taimi Abu ‘Umarah al-Kufi. Beliau dilahirkan pada tahun 80 H. Kemungkinan beliau menjumpai beberapa sahabat, dan bila itu benar, maka beliau termasuk golongan tabi‘in. Dalam hal bacaan Al-Qur’an, beliau belajar kepada sejumlah tabi‘in, seperti Muhammad b. ‘Abd al-Rahman b. Abi Layla, Manshur, Abi Ishaq, Thalhah b. Musharrif dan Ja‘far al-Shadiq. Kelak, saat ia telah mendapat ijazah untuk mengajarkan Al-Qur’an, banyak sekali yang belajar kepadanya, seperti al-Kisa’i, Salim b. ‘Isa, ‘Abd al-Rahman b. Abi Hammad, ‘Abid b. Abi ‘Abid, al-Hasan b. ‘Athiyyah, Ishaq al-Azraq, ‘Ubaid Allah b. Musa, Hajjaj b. Muhammad, Ibrahim b. Tha‘mah, Yahya b. ‘Ali al-Jazzar, Sa‘id b. Abi al-Jahm, Yahya b. al-Yaman, dan masih banyak lagi.

  

Selain itu, beliau juga meriwayatkan hadis dari sejumlah tabi‘in, seperti Thalhah b. Musharrif, Habib b. Abi Tsabit, al-Hakam, ‘Amr b. Murrah, ‘Addi b. Tsabit dan Manshur. Sementara para ulama yang meriwayatkan hadis darinya, antara lain Sufyan al-Tsauri, Syarik, Mindal, Abu al-Ahwash, Syu‘aib b. Harb, Jarir b. ‘Abd al-Hamid, Yahya b. Adam, Qabishah b. ‘Uqbah, Baka b. Bakkar, Muhammad b. Fudhail dan ‘Abd Allah b. Shalih al-‘Ijli. Beliau meninggal dunia pada tahun 156 H.

  

Perawi qira’at Imam Hamzah yang paling masyhur ada dua, yakni Khalaf dan Khallad. Keduanya melalui perantara Sulaim b. ‘Isa. Perawi pertama, nama lengkapnya ialah Abu Muhammad Khalaf b. Hisyam b. Thalib al-Bazzar. Beliau dilahirkan pada tahun 150 H dan telah berhasil menghafal Al-Qur’an di usianya yang ke-10 tahun. Lalu, pada usia 13 tahun, beliau mulai menuntut ilmu. Kelak, beliau terkenal sebagai ulama yang terpercaya (tsiqqah), alim, zuhud dan ahli ibadah. Beliau meninggal dunia pada bulan Jumadil Akhir tahun 229 H di Baghdad. Sedangkan perawi kedua, nama lengkapnya Abu ‘Isa Khallad b. Khalid al-Shairafi. Beliau dilahirkan pada pertengahan bulan Rajab, tahun 119 H atau 130 H saat kekhalifahan Bani Umayyah, tepatnya saat kepemimpinan Hisyam b. al-Hakam atau Marwan b. al-Hakam. Beliau meninggal dunia pada tahun 220 H.

  

Al-Kisa’i

  

Nama lengkapnya adalah Abu al-Hasan ‘Ali b. Hamzah al-Kisa’i al-Nahwi. Secara nasab, beliau termasuk keturunan Persia. Beliaulah yang menjadi Imam Qira’at di Kufah pasca meninggalnya Imam Hamzah al-Zayyat. Dalam hal bacaan Al-Qur’an, beliau pun belajar kepada Imam Hamzah al-Zayyat itu. Selain imam di bidang qira’at, Imam al-Kisa’i juga terkenal sebagai pakar nahwu dan bahasa Arab. Hal ini pernah disampaikan oleh Imam al-Syafi‘i, “Barang siapa yang ingin menguasai Ilmu Nahwu, maka ia berhutang kepada al-Kisa’i.” Tidak heran bila beliau dipercayai untuk mendidik dua putra Harun al-Rasyid, al-Amin dan al-Ma’mun. Beliau meninggal dunia pada tahun 189 H di usianya yang ke-70 tahun.

  

Perawi qira’at Imam al-Kisa’i yang masyhur, ada dua yakni Abu al-Harits dan al-Duri. Perawi kedua, nama lengkapnya Abu ‘Umar Hafsh b. ‘Umar al-Duri, yang tidak lain adalah perawi pertama Imam Abu ‘Amr itu. Sedangkan perawi kedua Imam al-Kisa’i, nama lengkapnya ialah Abu al-Harits al-Laits b. Khalid al-Marwazi. Beliau meninggal dunia pada tahun 240 H.

  

Penutup


Baca Juga : Sekali Lagi RUU Sistem Pendidikan Nasional

  

Saat bacaan Al-Qur’an mulai disusupi oleh kerancuan demi kerancuan, muncullah para ulama yang dengan penuh kegigihan dan kesungguhan memurnikannya. Mereka meneliti dan menghimpun bacaan-bacaan dan riwayat-riwayat seputar Al-Qur’an. Lalu memverifikasi mana yang berstatus sahih, masyhur dan syadz dengan memakai prinsip-prinsip dan kaidah-kaidah khusus yang dapat dipertanggungjawabkan. 

  

Adalah Abu ‘Ubaid al-Qasim b. Salam yang mula-mula menulis kitab di bidang qira’at. Lalu, secara beruntun disusul oleh Ahmad b. Jubair al-Kufi, Isma‘il b. Ishaq al-Maliki (rekan Qalun), Abu Ja‘far b. Jarir al-Thabari, Abu Bakar Muhammad b. Ahmad b. ‘Umar al-Dajuni, dan Abu Bakar b. Mujahid. Pasca nama yang disebut terakhir ini, para ulama berlomba-lomba menulis hal-hal seputar qira’at, baik ringkas maupun detail-panjang. Tidak hanya itu, di antara mereka ada pula yang secara khusus menghimpun nama-nama qari’, mulai dari era sahabat hingga era di mana ia hidup, seperti Abu ‘Abd Allah al-Dzahabi dengan Ma‘rifat al-Qurra’-nya, dan Abu al-Khair Ibn al-Jazari dengan Ghayat al-Nihayah-nya.

  

Catatan

  

[*] Secara bahasa, kata al-Warsy digunakan untuk sesuatu yang terbuat dari susu. Dari sinilah dapat dipahami alasan di balik julukan “Warasy” yang diberikan oleh Imam Nafi‘, yakni karena saking putihnya.

  

Daftar Rujukan

  

Ahmad ‘Isa al-Ma‘sharawi, al-Syamil fi Qira’at al-A’immah al-‘Asyr al-Kawamil min Thariqay al-Syathibiyyah wa al-Durrah bi Hamisy Mushhaf al-Qira’at al-Ta‘limi bi al-Tarmiz al-Launi (Kairo: Dar al-Imam al-Syathibi, t.t.), 7-8, 10-18.

  

Al-Sayyid Muhammad b. ‘Alwi al-Maliki al-Hasani, Zubdat al-Itqan fi ‘Ulum al-Qur’an (Jeddah: Dar al-Syuruq, 1986), 29-30.

  

Jalal al-Din al-Suyuthi, al-Itqan fi ‘Ulum al-Qur’an (Kairo: Dar al-Salam, 2013), Vol. 1, 197-198.

  

Muhammad Afifudin Dimyathi, Mawarid al-Bayan fi ‘Ulum al-Qur’an (Sidoarjo: Lisan ‘Arabi, 2016), 55.

  

M. Quraish Shihab, Al-Qur’an dan Maknanya (Tangerang: Lentera Hati, 2013), 177.

  

Syam al-Din Abi ‘Abd Allah Muhammad b. Ahmad b. ‘Utsman al-Dzahabi, Ma‘rifat al-Qurra’ al-Kibar ‘ala al-Thabaqat wa al-A‘shar (Beirut: Mu’assasah al-Risalah, 1988), 82-86, 86-88, 100-105, 107-111, 111-118.

  

Muhammad ‘Abd al-Azhim al-Zarqani, Manahil al-‘Irfan fi ‘Ulum al-Qur’an (t.tp.: Mathba‘ah ‘Isa al-Babi al-Halabi wa Syuraka’ih, t.t.), 456-462.